Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang Serius Kelola Sampah Anorganik

Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang Serius Kelola Sampah Anorganik

Suaracaraka.com, SEMARANG, JAWA TENGAH – PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang melakukan Penandatanganan Perjanjian Kerjasama Pengelolaan Sampah Daur Ulang dengan PT Mahkota Giovey Abadi. Kerjasama ini dilakukan dalam rangka pengelolaan lanjutan sebagai upaya meminimalkan sampah yang dihasilkan dari operasional Bandara, khususnya sampah Anorganik. Penandatanganan Kerjasama dengan PT Mahkota Giovey Abadi dilakukan di Kantor Cabang PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang pada Rabu, 24 Januari 2024 pukul 10.00 WIB.

Acara Penandatanganan Perjanjian Kerjasama dilakukan oleh Manajemen Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang dan PT Mahkota Giovey Abadi sebagai bentuk kontribusi positif bandara terhadap kelestarian lingkungan, dan tentunya menjadi salah satu upaya dalam melakukan pengelolaan sampah untuk mengurangi volume sampah yang akan dibuang ke TPA.

General Manager Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Fajar Purwawidada dalam sambutannya menyampaikan “Kerjasama ini kami lakukan sebagai salah satu upaya bandara dalam berkontribusi pada kelestarian lingkungan. Saat ini Bandara sudah melakukan pengelolaan sampah dengan pemilahan sampah yang secara langsung dapat mengurangi volume sampah residu yang akan di buang ke TPA” ujar Fajar.

Saat ini sangat diperlukan penanganan serius terhadap permasalahan sampah agar tidak berdampak buruk pada lingkungan, harapan kedepannya kerjasama dengan PT. Mahkota Giovey Abadi ini dapat mengedukasi dan mengajak masyarakat untuk mengelola sampah dengan baik dengan memilah sampah Organik sebagai pakan Maggot, dan Anorganik untuk dilakukan pengelolaan lanjut sehingga bisa menghasilkan nilai ekonomis dan mengurangi sampah yang dikirim ke Tempat Pembuangan Sampah akhir TPA . Pungkas Fajar.

Sebagai tambahan informasi, Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang saat ini sudah melakukan pengelolaan sampah dengan nilai residu buangan 50 %, serta menerapkan pengelolaan sampah dengan budaya Magot sebagai pengurai sampah organik, sedangkan sampah anorganik yang mempunyai nilai ekonomis dijual, yang hasilnya yang di pakai untuk pembiayaan operasional TPS di Bandara. Selain concern dengan pengelolaan sampah organik dan anorganik, Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang juga telah menerapkan konsep Eco Airport dan Green Airport dengan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS), pengunaan lampu hemat energi, pengelolaan sampah dan limbah serta melakukan penghijauan penanaman 1000 pohon disekitar Bandara. (Laporan reporter Vita57)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *