LKPP RI Tembus Target 5 Juta Produk Tayang di E-Katalog Pada Bulan Juni 2023

LKPP RI Tembus Target 5 Juta Produk Tayang di E-Katalog Pada Bulan Juni 2023
Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) Hendrar Prihadi dalam kegiatan Pemarafan RUU Pengadaan Barang dan Jasa Publik di JS Luwansa Hotel Jakarta, pada Selasa (20/6/2023).

Suaracaraka.com, Jakarta – Lebih dari 5 juta produk tayang di E-katalog/Katalog Elektronik. Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) Hendrar Prihadi dalam kegiatan Pemarafan RUU Pengadaan Barang dan Jasa Publik di JS Luwansa Hotel Jakarta, pada Selasa (20/6/2023). Catatan tersebut praktis membuat LKPP RI berhasil memenuhi target jumlah tayang produk di E-Katalog yang ditetapkan sebelumnya hanya dalam kurun waktu kurang dari 6 bulan.

“Di tanggal 19 Juni 2023, produk tayang di E-Katalog sudah mencapai 5 juta 34 ribu 104. Ini baru bulan Juni tapi sudah over dari target, jadi pada bulan Desember pasti bisa lebih lagi dari target yang ditetapkan yaitu 5 juta produk,” tutur Hendi.

“Dan kita optimis, dengan adanya undang – undang pengadaan barang jasa publik nanti, catatan positif ini juga akan diikuti oleh capaian-capaian target lainnya,” pungkas mantan Walikota Semarang dua periode tersebut.

Sementara itu, Hendrar Prihadi mengapresiasi komitmen seluruh pihak dalam mendukung peningkatan kinerja pengadaan yang pro produk dalam negeri dan produk usaha mikro, kecil, juga koperasi, melalui penyusunan draft RUU Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) Publik. Untuk itu dirinya pun berharap RUU PBJ Publik bisa segera dibahas oleh DPR RI pada bulan Juli, setelah dilakukan harmonisasi oleh Kementerian Hukum dan HAM serta mendapatkan persetujuan Presiden Jokowi di bulan Juni ini.

“Pada hari ini saya ingin mengucapkan terima kasih kepada bapak dan ibu sekalian karena kita bisa melalui proses yang sedemikian rupa, hingga sampai pada proses pemarafan RUU PBJ Publik oleh panitia antar kementerian pada hari ini,” sebut Hendrar Prihadi.

“Mudah-mudahan apa yang sedang kita upayakan ini berjalan dengan baik, dan undang-undang pengadaan barang/jasa publik ini bisa segera disahkan oleh DPR RI,” tandasnya

Di sisi lain. Dirjen Peraturan dan Perundang-Undangan Kementerian Hukum dan HAM, Asep Nana Mulyana menyatakan komitmennya mendukung proses RUU PBJ Publik untuk bisa segera selesai.

“Kalau semua kementerian/lembaga sepakat, satu hari dua itu selesai,” tegas Asep.

“Semoga yang dilakukan melalui RUU Pengadaan Barang/Jasa Publik ini bisa menjadi karya ibadah buat kita semua yang bermanfaat bagi masyarakat,” imbuhnya.(Tim Liputan Suaracaraka.com)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *